oleh

Pemaparan LSM MAPANKAN Soroti Kualitas Kontruksi Pedestrian Gowa

GOWA, Infoterkini.com —  Ketua LSM MAPANKAN Gowa (Masyarakat Pemantau Anggaran dan Kinerja Aparatur Negara) Fajar Fajhri, kembali memaparkan progres hasil pengawasan dan pemantauannya pada Pekerjaan [proyek] pembangunan atau penataan pedestrian dalam Kota Sungguminasa terkait kualitas dan mutu kontruksi pekerjaan. Jumat, (30/8) Siang tadi di Mesjid Agung Syekh Yusuf, jalan Mesjid Raya Sungguminasa.Sebelumnya lembaga ini memaparkan hasil pengawasan dan pemantauannya terhadap proyek ini terkait kurangnya penyerapan anggaran dan lambatnya pekerjaan akibat kurangnya menggunakan tenaga tukang.

“Pembesian tulangan beton yang tidak sesuai kontruksi pada tekhnik kontruksi pembesian tulangan, seperti pada titik depan kantor Bappeda Gowa dimana antara tulangan balok ke tulangan melintang tidak saling mengikat sepertinya dipasang begitu saja tanpa dasar kontruksi besi tulangan,”papar Fajar

Menurut Fajar, itu bisa saja mengakibatkan kontruksi tulangan tersebut tidak dapat menahan lambaian beton. Akhirnya bisa mengakibatkan beton amblas karena tulangan besi tidak saling mengikat. Apalagi jarak behel yang tidak teratur atau tidak tetap tetap ukuran jaraknya.

Kami harapkan jumlah tulangan yang  tidak kurang dari nilai minimum, yang disyaratkan dengan atau tanpa prategang dan direncanakan berdasarkan  asumsi  bahwa  kedua  material  bekerja  bersama-sama dalam  menahan  gaya  yang bekerja.

“Pengawas dan PPK harus perhatikan kontruksi pekerjaannya agar sesuai dengan harapan kita semua dan hasilnya awet di manfaatkan masyarakat Gowa,”harapnya.

Ia melanjutkan, pada penggunaan kualitas atau mutu beton untuk struktur juga harus diperhatikan, pada kualitas beton yang di gunakan FC 19,3 MPA sesuai nota pesanan yang kami temukan sepertinya tidak dilakukan pengambilan uji silinder atau uji slime sebelumnya untuk menentukan mutu beton tersebut. Jangan keluar dari Mold (acuan untuk pelaksanaan pengecoran beton)

Pada pengambilan uji slime yang kami pantau dimana pengambilan sampel kubus itu berada di posisi beton K225. Sementara pesanan keduanya itu memakai FC 19,3. Kalau pengambilan pengecoran menggunakan FC 19,3 harus dilakukan uji silinder atau uji slime setiap dump truck molen membawa campuran beton ke In Situ sebelum tumpah.

Tambahan selanjutnya, Pengawas dan PPK seharusnya memperhatikan pemasangan Poer. Ada beberapa titik kami pantau tidak dilakukan penggalian poer langsung dipasang begitu saja

Semoga pemaparan hasil pemantauan dan pengawasan kami ini bermanfaat dan diperhatikan agar tidak menjadi temuan dan masalah kedepannya dan demi kepentingan bersama untuk kabupaten Gowa yang berkemajuan,”tutup Fajar (*)

Sumber : Syafriadi Djaenaf Dg Mangka,
Editor : A2M.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BACA BERITA LAINNYA :